Hilang Deria Rasa Sehingga Kini Sejak Di Jangkiti Covid-19 April Tahun Lalu.

SINGAPURA: Sudah enam bulan sejak pekerja Bangladesh, Zakir Hossain Khokan pulih dari Covid-19, tetapi penderitaannya masih belum selesai.

Pemain berusia 41 tahun itu, yang bekerja sebagai penyelaras projek dalam industri pembinaan, mengatakan bahawa dia merasa sakit di kakinya hingga hari ini.

“Bahagian dalam kaki saya terasa seperti banyak semut berlari dan menggigit,” katanya.

Kadang-kadang, dia merasakan sensasi kesemutan di kepalanya.

Dia dijangkiti coronavirus pada pertengahan April dan mengambil masa sekitar dua setengah bulan untuk pulih sepenuhnya dari penyakit itu.

Walaupun dia tinggal di asrama pekerja asing dan mengunjungi doktor setiap bulan, mereka tidak dapat memberikan jawapan mengapa dia merasakan sensasi seperti itu.

“Saya masih meneruskan kesakitan ini, (walaupun) ia mengganggu tumpuan saya di tempat kerja.”

Seperti Zakir, mangsa Covid-19 yang lain yang ditemuramah oleh HARI INI mengatakan bahawa mereka menderita kesan jangka panjang yang lain seperti kehilangan rasa dan bau mereka yang berterusan, dan keletihan yang berlanjutan.

Salah seorang dari mereka, yang hanya ingin dikenali sebagai D Wong, mengatakan bahawa akibat yang berlanjutan adalah hilangnya rasa dan bau, yang mana doktor tidak mempunyai penjelasan. Warganegara Singapura berusia 25 tahun yang bekerja di industri media didiagnosis pada akhir Mac tahun lalu setelah pulang dari United Kingdom.

Pada masa itu, dia mengalami kehilangan deria rasa dan bau, tetapi dia menyangka akan kembali segera setelah dia diberhentikan. Namun, lebih dari 50 hari setelah dia pulih pada awal April, deria rasa dan baunya masih belum ada walaupun dia merasa “normal”. Walaupun perlahan-lahan kembali, beberapa sensasi “diubah”. Makanan dan minuman kegemarannya seperti durian dan teh susu rasanya “berbeza”, katanya.

Sekarang, sebahagian besar deria rasa dan baunya telah kembali, tetapi dia tidak dapat mengenal pasti bau busuk dari najis, asap rokok dan sampah. Walaupun beberapa rakannya menganggap ini sebagai suatu berkat, hal itu membuatnya tidak senang.

“Saya membakar beberapa perkara sebelum memasak dan saya juga tidak tahu kerana tidak dapat mencium bau,” katanya.

“Jika ada api dan alarm kebakaran tidak padam, lalu apa yang akan terjadi (jika saya tidak dapat mencium bau asap)?”

Sikat dengan KEMATIAN

Bagi Raju Sarker, bekas penyelaras keselamatan di sebuah syarikat penyelesaian IT, dia gembira dapat hidup walaupun dia hidup dengan beberapa kesan jangkitan. Pekerja asing berusia 40 tahun dari Bangladesh didapati positif pada bulan Februari dan berada dalam keadaan yang sangat kritikal. Dia menghabiskan lebih dari dua bulan dalam rawatan intensif dan keseluruhan lima bulan di hospital. Kesnya dilaporkan dalam berita kerana ketika dia berada di hospital, isterinya telah melahirkan anaknya, yang masih belum dapat dilihatnya.

Bercakap kepada HARI INI pada 15 Jan dari Suruhanjaya Tinggi Bangladesh, dia berkata dengan air mata melalui jurubahasa Bengali bahawa hingga hari ini, dia tidak merasa sekuat dan sihat seperti sebelumnya. Pada bulan-bulan setelah sembuh, dia mempunyai tahap platelet darah rendah dan masalah buah pinggang.

Dia juga menderita sensasi “gelisah” di kepalanya, yang disebabkan oleh gangguan stres pasca trauma. Bagaimanapun, gejala ini mereda, katanya. Walaupun dia tidak dapat bergerak dan aktif selama lebih dari 30 minit pada satu masa bulan lalu kerana keletihan, dia sekarang dapat melakukannya selama tiga jam berturut-turut.

“Saya bertambah bulan demi bulan, perlahan-lahan mendapatkan kembali kekuatan saya.”

Sensasi yang tidak selesa di kepala dan masalah ginjalnya bertambah baik dan dia berharap dapat diberikan perjalanan pulang ke rumah semasa temu janji perubatan berikutnya pada bulan Februari, tambahnya.

Kemudian dia akhirnya dapat melihat anaknya. Suruhanjaya Tinggi Bangladesh mengatakan bahawa izin kerjanya telah berakhir pada September lalu dan dia tinggal di sini atas alasan perubatan.

Tujuannya sekarang adalah untuk pulang ke rumah ibu, isteri dan anaknya.

“Saya sangat menyayangi keluarga saya semasa sakit, jadi saya tidak mahu kehilangan mereka sekali lagi.”

MALAM TIDUR

Seorang lagi yang selamat yang tahap kesihatan dan kecergasannya

Dr Teresita Cruz del Rosario, 68, seorang profesor pelawat dari Universiti New York Abu Dhabi dari Emiriah Arab Bersatu.

Ia mengambil masa hampir lapan bulan untuk dia kembali normal setelah 25 hari tinggal di Hospital Tan Tock Seng.

Dia merasa mudah bernafas dan letih dalam beberapa bulan pertama setelah diberhentikan pada Mei tahun lalu.

Dr Cruz del Rosario, yang bekerja dari jauh, juga menderita sakit otot di bahagian kanan wajah, leher dan bahu empat bulan pertama setelah keluar dari hospital.

Dia mengambil ubat penahan sakit dan menjalani pemeriksaan sinar-X dan elektrokardiogram pada bulan September lalu untuk mengetahui penyebab kesakitan, tetapi hasilnya ternyata “normal”, katanya.

Dulu dia dapat berjalan hingga 8,000 anak tangga selama berjalan-jalan biasa di kebunnya sebelum dia memiliki Covid-19 tetapi sekarang, dia dapat melakukan sekitar 4,000 anak tangga dan tayar dengan mudah. Dia sukar tidur awal, tidur seawal jam 4 pagi dan bukannya sebelum tengah malam seperti biasa. Sakit otot akhirnya hilang pada November lalu, tetapi corak tidur yang tidak tetap berterusan.

Sejak pemeriksaan perubatan tahunannya pada Disember lalu, dia merasa “lebih kuat”, katanya. Dia percaya bahawa menumpukan tenaganya pada pekerjaan, yang disambungnya pada bulan September lalu, mungkin telah membantu mengurangkan penyakit fizikal.

APA KAJIAN DITEMUKAN

Gejala-gejala yang dijelaskan oleh penemu ramah HARI INI serupa dengan pesakit Covid-19 lain di seluruh dunia yang telah mengalami kesan jangka panjang walaupun selepas sembuh.

Satu kajian yang diterbitkan dalam jurnal perubatan Lancet awal bulan ini mendapati bahawa tiga daripada empat pesakit masih mengalami sekurang-kurangnya satu gejala setengah tahun setelah jatuh sakit dengan Covid-19.

Keletihan atau kelemahan otot adalah gejala yang paling biasa dilaporkan oleh 1,733 peserta kajian, diikuti dengan kesukaran tidur. Ada juga yang melaporkan masalah buah pinggang dan kegelisahan.

Dalam persidangan pakar perubatan teratas di Amerika Syarikat bulan lalu, Dr John Brookes mengatakan bahawa dia menjangkakan sehingga “ratusan ribu” orang di AS akan mengalami gejala pasca-Covid jangka panjang. Dr Brookes adalah ketua pegawai perubatan pasukan tindak balas Covid-19 dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit di AS.

Dr Frank Heppner, pakar neuropatologi di Charie – University Medicine Berlin di Jerman, mengatakan bahawa gejala-gejala yang disebabkan oleh jangkitan ini mungkin disebabkan oleh tindak balas sistem imun tubuh terhadap virus. Dalam artikel oleh majalah Scientific American yang diterbitkan pada 21 Januari, Dr Heppner mengatakan bahawa sistem kekebalan tubuh dipicu untuk melakukan perkara-perkara berbahaya walaupun virus itu hilang.

“Ini dapat menjelaskan dengan baik gejala Covid jangka panjang seperti keletihan kronik dan masalah dalam kepekatan,” katanya.

 

Terdapat sekumpulan mangsa yang lain yang memberitahu HARI INI bahawa mereka sekarang berasa lebih sihat dan sihat sejak mereka keluar.

Dr Simon Neo, ahli psikoterapi berusia 51 tahun yang pulih dari Covid-19 April lalu, mengatakan bahawa dia memerlukan dua minggu untuk kembali ke rutin senaman yang kuat.

Dr Neo, yang biasa berolahraga satu jam tiga kali seminggu sebelum dijangkiti, “terkejut” mendapati bahawa dia tidak dapat bertahan lebih dari beberapa minit setelah keluar dari rumah sakit. Dia biasanya berlari, berenang dan melakukan latihan selang intensiti tinggi. Oleh itu, dia secara beransur-ansur meningkatkan intensiti dan sekarang melakukan latihan lima kali seminggu.

Berusnya dengan Covid-19 juga membuatnya lebih sedar tentang dietnya dan dia sekarang kurang makan daging.

“Saya menjalani gaya hidup yang lebih sihat sekarang dan saya berasa lebih sihat.”

Bagi Wong, profesional media, dia mengatakan bahawa dia berusaha untuk “mempelajari semula” bagaimana merasakan bau busuk. Contohnya, dia tidak terganggu ketika suaminya memintanya untuk menutup tingkap setiap kali ada bau asap rokok kerana dia tidak dapat mengesannya.

“Tetapi setelah beberapa lama, saya menyedari ada bau yang saya ambil setiap kali ada yang mengatakan ada asap, jadi otak saya harus mengetahui semula bahawa setiap kali saya mengambil bau ini, itu adalah asap rokok.”

Sarker, bapa yang belum melihat anaknya dari Bangladesh, mendesak mangsa yang lain untuk melihat ke arah yang terang.

“Sekiranya seseorang diserap dalam pekerjaannya, maka

kesan psikologi (pulih dari Covid-19) akan lebih ringan. Oleh kerana saya sudah pulih dari keadaan yang begitu teruk, orang lain tidak perlu risau, “katanya. –

sumber : NST

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*